Kamu Baperan? Gimana Cara Mengatasinya?..

Senin, 07 Desember 2020



 


kamu baperan?



Pernahkah kamu merasa Baper?..

Seperti hampir setiap manusia di dunia ini pernah merasakan yang namanya baper, hanya saja sebagian dari mereka mampu mengendalikan perasaan itu. Semua bergantung pada tingkat kestabilan emosi orang yang bersangkutan.

By the way apa sih yang menyebabkan seseorang terserang virus baper ini? Dan bagaimana cara kita mengatasinya?..

Pada intinya baper itu karena kita terlalu memikirkan perkataan dan tindakan orang lain, baik dalam kehidupan sehari-hari atau pada kehidupan sosial media. Padahal di era seperti sekarang ini orang bebas beropini asal opini tersebut tidak menyebabkan kita harus melanggar hukum. Benar kan?..

Setiap perkataan dan tindakan orang lain juga merupakan perspektif mereka, kita boleh saja menanggapi dan boleh saja menggabaikannya. Nah.. untuk itu kita kupas beberapa tips agar kamu tidak lagi gampang baperan.

baca juga: Apa Itu Stockholm Syndrome?

Beberapa hal ini mesti kamu perhatikan agar kamu tidak mudah baperan :


apa tujuan hidupmu


1. Kenali tujuan dirimu sendiri.

Janganlah kamu menempatkan tujuan berdasarkan orang lain, fokus pada hasil orang lain itu membuang waktu saja sehingga lupa akan tujuanmu sendiri, lupa bertanggung jawab pada diri sendiri. Lupa bahwa setiap usaha harus dibarengi dengan doa serta lupa akan bersyukur, benar kan? 


mengikuti gaya orang lain yang sedang trendi


2.  Jangan mengikuti tren.

Tidak mengikut tren sama dengan kamu melawan arus, benarkah?..

Bila kamu sudah mengenali tujuanmu maka kamu tidak akan mudah terseret oleh arus tren yang ada. Sebab tren setiap saat bisa berubah dan dengan kamu mengenali tujuaamu maka kamu akan nyaman dengan dirimu sendiri sehingga kamu tidak mudah baper.


janganlah kamu kepedean


3. Tidak percaya diri berlebihan.

Percaya diri yang berlebihan membuat kita terlalu yakin bahwa bila seseorang baik kepada kamu maka kamu akan menterjemahkan perlakuan baik secara berlebihan (special) padahal bagi teman kamu itu adalah hal biasa. Begitu juga sebaiknya, apabila kamu mendapat perlakuan kurang enak dari seseorang dicueki misalnya atau seseorang memposting sesuatu di media sosial dan kamu merasa tersindir, padahal belum tentu demikian. 


carilah kebahagiaanmu sendiri jangan bergantung pada orang lain


4. Cari bahagiamu sendiri.

Janganlah kamu menggantungkan kebahagiaan hari-harimu pada orang lain, cari tujuan hidupmu sendiri, tidak perlu khawatir akan pendapat orang lain. Be your self And enjoy your life. 


kegiatan positif anak muda


5. Lakukan kegiatan positif. 

Kembangkan dirimu, lakukan banyak hal yang kamu sukai dan tidak perlu sama dengan orang kebanyakan, yang sesuai dengan passion mu, yamg sesuai dengan kemampuan mu dan tidak perlu memaksakan diri menjadi orang lain. Be your self


bagaimana cara mengontrol emosi


6. Mengontrol emosi, 

Dalam kehidupan ini kamu pasti bersosialisasi dengan orang lain. Tentu tidak setiap orang menyukaimu, nah.. mengontrol emosi adalah kunci dari 6 hal ini yang kamu tidak boleh tinggalkan ya 

baca juga: 4 Macam Pekerjaan Yang Bisa Kamu Tekuni Di Saat Pandemi

Keenam point di atas akan terus berputar seperti rantai yang saling terkait, agar kamu terhindar dari virus baper. Perbanyak berteman dengan orang-orang yang membawamu ke kehidupan yang positif, yang membuatmu nyaman dan selalu berbaik sangka sehingga hidupmu akan terasa lebih ringan dan kamu akan tidak mudah baper. Perbanyak bersyukur, berdoa, jangan memikirkan pendapat orang lain dan berbahagialah. Ready?...

baca juga: Verbal Bullying Dalam Hubungan Suami Istri

Sampai bertemu di artikelku berikutnya, Bye..

22 komentar

  1. Aslinya, saya termasuk orang yg rada baperan, nih. Makanya sekarang mencoba mengurangi penggunaan medsos, terutama FB.
    Saat ini mencoba aktif nulis lagi di blog, selain buat belajar, juga sebagai sarana bertemu dg orang-orang yg positif. Biar bahagia dan nggak baperan. Hehe ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar mbak, lingkungan pertemanan banyak menbawa dampak bagi kita

      Hapus
  2. Wah, saya juga sering Baperan, di saat-saat tertentu suka termenung hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan dong kalau sampe termenung hehehe..

      Hapus
  3. Yuni tu aslinya baperan. Cuma diem aja. Kadang, ih dia kenapa ya kok nyuekin aku. Padahal ya nggak begitu.

    Sadar sih sebenarnya kalau mungkin mereka nggak bermaksud begitu. Tapi ada sebagian hati yang mikir kalau aku dicuekin dan sebagainya.

    Mungkin benar. Aku nggak seharusnya terlalu mengambil hati apapun yang dilakukan oleh orang lain. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, selalu berpikiran positif dan easy going aja

      Hapus
  4. Setuju dengan poin mencari kebahagiaan sendiri. Kalo kita sudah nyaman dan percaya dengan diri sendiri, sepertinya nggak akan mudah baperan deh. Dulu pernah terlalu baperan sih, nggak nyaman banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya fokus pada diri sendiri aja, gimana agar kita lebih baik dari waktu ke waktu

      Hapus
  5. Aku suka quotenya, "Be your self and enjoy your life". Ini sih udah lah anti baper deh. Harus berani cuek ya biar engga baperan. Trus juga pe-de aja lagi, kalau misalnya dicuekin orang...

    BalasHapus
  6. Bener juga. Intinya mah supaya gak baperan kita harus mensyukuri semua yang ada di diri kita, mencintai diri sendiri, dan tutup kuping deh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget, fokus untuk memperbaiki diri dan mencintai diri sendiri

      Hapus
  7. Nah iya, kadang kalau ngikutin pendapat orang malah jadi baper sendiri. Dari pada baper mending cari kebahagiaan sendiri dan selalu berpikir positif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah bener banget tuh, lewati yang tidak terlalu penting

      Hapus
  8. Balasan
    1. sama sih, tapi seiring waktu aku udah easy going

      Hapus
  9. Dulu jaman belum ngeblog karena "hanya" jadi ibu rumah tangga saya sering baper tingkat dewa haha
    Makin ((tua))) makin berkurang karena rasa syukur akhirnya bisa mengikisnya..Benar memang baperan diatasi dengan syukur, sabar dan sealu bersikap positif dengan kehidupan kita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget, makin banyak bersyukur makin ilang bapernya

      Hapus
  10. Balasan
    1. kalo baperan yang rugi kita sendiri, ayuk belajar easy going

      Hapus
  11. Aku baper kalo dalam hal dicuekin suami hahahaha. Kdg kalo dia udah terlalu cuek, aku mikirnya jd aneh2. Pdhl kenyataannya, suami cuma capek aja ;p.

    Kalo utk orang2 aku ga terlalu peduli sih. Eh tapi kalo abis nonton drakor, trus endingnya ga sesuai harapan, suka sendiri aku mba. Bisa kepikiran, padahal aku tau itu cm drama hahahaha. Itu baper juga ga sih namanya :D ?

    BalasHapus
  12. belajar easy going aja, biar gak kebawa tema drakor yang lagi melow

    BalasHapus